Tanah Lot Kreatifood and Art Festival 2017 Gandeng Pelaku UKM

0
18
Istimewa

TANAH LOT, Inspirasibangsa (9/7) — Siapa yang tak kenal Tanah Lot, salah satu magnet provinsi Bali dalam menggaet wisman, mulai tanggal 7 – 9 Juli 2017 menggelar acara nasional bertajuk Tanah Lot Kreatifood & Art Festival 2017 yang menggabungkan Seni dan Budaya Bali oleh Pemerintah Kabupaten Tabanan, Bali.

“Festival ini memperkenalkan kuliner tradisional khas Tabanan. Kali ini kami melakukan promosi melalui masakan,” ujar Manager Operasional Daya Tarik Wisata (DWT) Tanah Lot, I Ketut Toya Adnyana dalam keterangan persnya, Sabtu.

Kabupaten Tabanan kaya dengan kuliner. Melalui Tanah Lot Kreatifood & Art Festival, semua potensi akan dipromosikan, termasuk kuwir nyanyad, gegodoh rangda dan es telabah dari Kecamatan Penebel, entil dan kopi bocor dari Pupuan dan es danu beratan dari Baturiti.

“Ada 20 kuliner khas tabanan dan 13 UKM kreatif yang terlibat pada festival ini,” tambahnya seperti dilansir AntaraNews.com.

Festival bertema “Luhuring Segara Rasa lan Raksa” ini juga akan menghadirkan lomba cipta menu, lomba mendadak koki dan demo masak. Untuk lomba mendadak koki, akan diikuti oleh koki, guru sekolah, hotel dan restoran di Tabanan. Sementara lomba cipta menu akan diikuti oleh siswa sekolah menengah kejuruan di seluruh Tabanan dengan juri Chef Juna dan Eka Wiryastuti.

Selain menjadi juri, Chef Juna pun akan mendemonstrasikan menu dengan bahan kuwir atau bebek muscovy. Acara demo masak tersebut akan dipandu langsung oleh Indra Herlambang. Selain kompetisi masak, ada pula pameran kuliner dan kerajinan tangan khas Tabanan.

“Pameran dalam Tanah Lot Kreatifood & Art Festival 2017 ini akan menampilkan produk produk Usaha Kecil dan Menengah (UKM) yang ada di Kabupaten Tabanan, mulai dari industri kreatif, kerajinan, hingga kuliner yang menjadi ciri khas Kabupaten Tabanan,” ujar Toya Adnyana.

Sementara, bagi Adi Kelana, seorang pengamat wisatawan yang sering ke pulau dewata ini, mengatakan festival tahun ini sepertinya akan lebih meriah, di samping memamerkan produk-produk seni, dan makanan khas Bali, Adi acungkan jempol karena bisa melibatkan pelaku-pelaku UMKM di sekitar kabupaten Tabanan. “Artinya, panitia dan pemkab memperhatikan pelaku UMKM masyarakat sekitar, agar bisa merasakan eforia festival yang dihadiri banyak wisatawan mancanegara dan domestik. Jadi produk mereka bisa lebih dikenal lagi,” tandas Adi Kelana yang juga mengelola media travel.

Tanah Lot Kreatifood and Art Festival 2017 ini dibuka langsung oleh Bupati Tabanan Bali Ni Putu Eka Wiryastuti. Dalam sambutannya beliau menyampaikan bahwa Tanah Lot Kreatifood and Art Festival 2017 adalah festival yang ingin dijadikan kegiatan rutin dan diadakan setiap tahun.

“Festival ini tidak boleh dihilangkan, jangan sampai produk asing lebih terkenal dibanding produk dari daerah kita. Ini akan dijadikan agenda tahunan, semoga Tabanan semakin dikenal dan meningkatkan jumlah wisatawan yang berkunjung,” kata Eka. (Lang)