Penerbangan Perintis Sumenep-Surabaya PP Masih Minim Penumpang

0
17
Sempat Terhenti Sejak Desember, Penerbangan Perintis dari Surabaya ke Sumenep Kembali Dibuka. (Ist)

SUMENEP, Inspirasibangsa (28/6) — Minimnya peminat angkutan udara dibanding lewat laut maupun darat di Sumenep, Madura itu karena masih tersedianya moda angkutan darat yang tersedia selama 24 jam. Pesawat milik PT Airfast Indonesia yang melayani penerbangan perintis di rute Sumenep-Surabaya, Jawa Timur, Selasa, hanya mengangkut dua penumpang.

“Pesawat perintis tersebut beroperasi sebagaimana mestinya sesuai jadwal. Pesawat perintis itu tiba di Bandara Trunojoyo Sumenep pada Senin (26/6) setelah terbang dari Bandara Juanda Surabaya di Sidoarjo,” ujar Kepala Unit Penyelenggara Bandara Kelas III Trunojoyo Sumenep, Wahyu Siswoyo melalui telepon, Selasa sore.

Pada Senin (26/6), pesawat yang melayani jalur perintis di rute Surabaya-Sumenep itu mengangkut satu penumpang.

Sementara pada Selasa ini, pesawat tersebut terbang melayani rute Sumenep-Surabaya dengan membawa dua penumpang.

“Untuk sementara belum ada perubahan. Hingga masa arus balik Lebaran 2017, jumlah penumpang pesawat perintis di rute Sumenep-Surabaya dan sebaliknya memang minim,” kata Wahyu, menerangkan.

Diduga, minimnya peminat angkutan udara itu karena masih tersedianya moda angkutan darat yang tersedia selama 24 jam.

Wahyu juga mengemukakan, sesuai laporan dari stafnya, sebanyak enam warga sudah memesan tiket dan terdaftar sebagai calon pengguna jasa pesawat perintis di rute Sumenep-Surabaya pada Kamis (29/6).

“Semoga saja tidak ada yang membatalkan diri untuk naik pesawat perintis pada Kamis (29/6). Jumlah tersebut (enam) termasuk angka yang signifikan dalam penerbangan perintis di rute Sumenep-Surabaya,” ujarnya seperti dikutip AntaraNews.com.

Sejak 2015, Bandara Trunojoyo menjadi bagian dari jalur penerbangan perintis atau bersubsidi dengan rute Sumenep-Surabaya dan sebaliknya.

Hingga sekarang, jumlah rata-rata penumpang pesawat perintis di rute Sumenep-Surabaya dan sebaliknya pada kisaran 30 persen hingga 40 persen dari 15 kursi yang tersedia.

Pada tahun ini, pesawat milik PT Airfast Indonesia melayani penerbangan perintis di rute Sumenep-Surabaya dan sebaliknya sebanyak dua kali dalam sepekan. (Lang)