Jihad Ekonomi Untuk Hadapi Tantangan Global

0
17
Ketua Kamar Dagang dan Industri (KADIN) Jawa Barat, Agung Suryamal. (dok)

BANDUNG, Inspirasibangsa (4/5) — Ketua Kamar Dagang dan Industri (KADIN) Jawa Barat, Agung Suryamal gencar menularkan semangat berwirausaha kepada publik khususnya generasi muda. Salah satu gagasannya adalah Jihad Ekonomi. Dalam hal ini dirinya ingin menekankan hubungan erat antara agama dan dunia. Jihad Ekonomi tidak hanya diartikan pada konteks kemajuan ekonomi semata, namun juga diperluaskan pada aspek spritual.

Jihad ekonomi pada intinya mensasarkan kemajuan ekonomi dan material yang diiringi dengan kemajuan spritual. Jihad Ekonomi menjadi sebuah langkah efektif untuk menghadapi tantangan global, ujar Agung di Bandung (3/5).

Pelaksanaan Jihad Ekonomi sendiri, kata Agung, perlu dilakukan dengan semangat, dan fokus pada komitmen untuk membangun kesejahteraan umat.

Memperbaiki kesejahteraan umat menjadi tugas kita bersama. Untuk itu, Jihad Ekonomi perlu diiringi dengan semangat, kerja keras, dan fokus guna memakmurkan diri agar bermanfaat bagi bangsa, dan negara, tutur Agung yang juga sebagai Dewan Penasehat Masyarakat Ekonomi Syariah (MES), Jawa Barat.

Sebelumnya, Agung Suryamal telah menegaskan komitmennya untuk menjalankan Jihad Ekonomi dihadapan para pemuda- pemudi Muhammadiyah. Dalam kesempatan tersebut Agung mencoba membangun semangat entrepreneur umat, dan mengajak pelaku ekonomi kreatif untuk membuat terobosan yang bermanfaat bagi pergerakan ekonomi umat.

Upaya Muhammadiyah, dalam mengembangkan amal usaha sejauh ini terbilang cukup sukses. Saat ini kita perlu lebih banyak lagi keterlibatan kelompok saudagar dalam Muhammadiyah, untuk mendirikan kedai- kedai ekonomi, dan menumbuhkan spirit entrepreneur umat, kata Agung saat menghadiri Rapat Koordinasi dan Konsolidasi Pemuda Muhammadiyah Se-Jawa Barat beberapa waktu lalu seperti dalam siaran pernya yang diterima redaksi Rabu malam (3/5).

Sejak menduduki jabatan sebagai Ketua KADIN Jawa Barat, Agung diketahui telah banyak melakukan terobosan dan mendapat respon positif dari masyarakat. Seperti Gerakan Wirausaha Desa (Garuda), Santripreneur, Youth Enterpreuneur Movement (YEM), dan Pertumbuhan Wirausaha Baru (Perahu).

Program tersebut, dianggap telah membawa perubahan positif bagi organisasi yang menaungi kalangan pegiat perdagangan dan industri. Dibawah kepemimpinannya, Kadin Jabar telah memiliki beberapa aset yang cukup mumpuni untuk sebuah organisasi setingkat Provinsi.

Tak hanya itu, bersama dengan Ikatan Nasional Konsultan Indonesia (INKINDO) Agung bekerjasama menginisiasi pembangunan bandara Internasional Jawa Barat di Kertajati Majalengka, Jawa Barat. Bandara ini disebut-sebut sebagai bandara terluas di Indonesia.

Hingga kini putera daerah tersebut masih aktif membagi ilmu, dan menyebarkan semangat berwirausaha kepada generasi muda lewat seminar, kuliah umum di berbagai kampus di Jawa Barat, serta menjadi narasumber di berbagai acara. (Lang)